Loading...

Wednesday, 26 December 2012

Kak, nak pasang astro tak???

salesman 1: kak, nak pasang astro tak, free je..

aku: takpe la, rumah sy takde tv.

salesman 1: takpe kak, akak register dulu, nnt bila akak dah ada tv, kitorg dtg la psg..

aku: xpe la, sy boring la tgk astro asik ulang cite sama je..giler bosan!!

salesman 2: kak, xleh masuk sini..

aku: eh awk ni, xkan la sbb sy tak register astro dgn awk, sy xleh nk masuk sini. bila masa lak, econsave ni bgabung ngan astro..

salesman 2: bkn cam tu kak, ni laluan keluar je, klu akak nak masuk ikut pintu sblh..

aku: ooo ye ke..takpe la, dah azan ni, sy rs mcm tak sempt je nk masuk dlm ni..

#muhahahhahhaa..giler tebal muka aku...

Aku, Temerloh dan Ikan Patin


Huwaaaaaaaaaaaaaaaa..
Lama giler tak menggiler kat sini, habis bersawang dah belog aku ni..huhuhu.. Tetiba terasa nak bercerita pasal ikan patin. Ikan patin masak tempoyak!! Ha la, yang pemes giler kat Pahang tu, lebih tepat lagi kat Temerloh. Aku la salah seorang warga Temerloh. Hihihihi..

Macam – macam cerita aku dengar pasal ikan patin masak tempoyak Temerloh. Siap masuk surat kabar lagi, I tell uolls!!! Huhuhu. Sungguhpun aku ni anak jati warga Temerloh, sepanjang hayat aku yang dah suku abad ni, tak pernah pun makan ikan patin. Bukan berlagak ke hape, tapi memang anak tekak ni tak boleh nak masuk, takkan aku nak paksa – paksa lak. Actually, bukan ikan patin je aku tak makan, semua ikan air tawar pun aku tak makan. Muhahahha, perasan orang bandar betul kan..

Dulu, bila mak suruh belajar masak ikan patin, aku selalu bagi alasan;
'tak makan ikan tu, takyah belajar pun takpe la mak.’ 

Lepas tu mak aku sepantas kilat cantas;
'yela ko tak makan, esok-esok kawin laki ko nak makan ikan tu baru terkial-kial nak cari resepi.Kalau mak hidup lagi boleh la ko nak tepon2, kalau mak dah takde cemana.’ 

Gulpppp!!!! Amboi mak..Baik la mak, anak mak yang comel ni belajar la memasang, walaupun agak geleman gak nak pegang ikan yang licin tu..Hihihihi.. Then, mak bagi petua. Kalau taknak ikan tu licin, cuci dengan air beras, bau hanyir pun hilang.

Dalam nak tak nak tu, makanya terhasil la PATIN MASAK TEMPOYAK ini. First time buat, bawak balik kampubg, adik –adik aku hok dua orang tu sikit punya komen tak henggat.Itu kurang, ini kurang, serba kurang ikan patin aku..Hahahahaha…Apapun inilah hasilnya..Tarra…


PATIN MASAK TEMPOYAK CIK AIN...

Bahan2:

~ Tempoyak (sesuka hati korang la nak letak banyak mana)
~Terung bulat 2-3 biji (idea abah)
~ Cili padi 10-15 biji (kisar)
~ Secubit kunyit
~Garam secukup rasa
~Asam keping 2 keping
~ Daun cemomok (ala, daun busuk macam daun kunyit tu)
~ Sejag air
~ Ikan patin 4-5 ketul

Cara2 :

~ Masukkan tempoyak,cili padi yg dikisar, serbuk kunyit, daun cemomok terung dan air, PANASKAN
~ Pastu, masuk asam keping, garam dan ikan patin..
~ Tunggu kejap, tarra..siap sudah.. 

Makanya, jadi la patin masak tempoyak cik Ain >_<

Selamat Mencuba!!!!!

Tuesday, 2 October 2012

Aku & Kak Yin...


Cerita 1 (Umur dia 2 tahun setengah)

Kak yin  : Makteh, jgn nangis. Buat mcm ni. ( sambil angkat tgn mcm org tgh bdoa).
Aku        :  Kenapa?!!
Kak Yin :  Nanti Tuhan dengan makteh cakap.
Aku        : Ok..
* Maka, setiap kali rasa sedih, aku pun berdoa. Malu kena tegur dengan budak kecik.


Cerita 2 ( Umur dia 4 tahun )

Kak yin : Makteh, jangan buang sampah kat luar.
Aku       : Kenapa?!!
Kak yin : Nanti kena saman polis, kak yin tak tau.Kak yin takde duit nak bayar.
Aku      : Ok.
* maka, mcm tong sampah la kete aku sejak hari tu.


Cerita 3 (Umur dia 5 tahun )

Kak yin  : Makteh, kalau bawak keta, jangan letak beg kat sini. (Lalu,aku alihkan ke sebelah kanan.)
               Kat situ pun tak boleh.
Aku        : Kenapa?!
Kak yin   : Nanti kalau ada perompak, dia pecahkan keta makteh, dia pukul makteh macamana? Kak yin                  
                bukan pandai bawak keta.
Aku        : Habis tu nak letak mana?
Kak yin   : Letak kat bawah sini, org jahat tak nampak. Kalau makteh nk bayar tol, makteh cakap la kat kak
                 yin. Kak yin amik kan duit utk makteh.
Aku         : Ok..


 Kadang2, dek kerana rasa ego, kita rasa kita lebih bagus dari dia, kedudukan kita lebih tinggi dari dia, kita lebih dulu makan garam dari dia, makanya kita memandang sepi teguran - teguran  dan nasihat - nasihat tu. Sekalipun hati kecil kita mengakui tentang kebenarannya tetapi disebabkan rasa ego yang tinggi tu menutup segalanya. Kalau kita rendahkan sedikit rasa ego tu, pasti kita akan dapat banyak pengajaran dari kehidupan ni. Lihat la apa yang diperkatakan, bukan sape yang berkata - kata. 


#Tengah flashback nasihat - nasihat orang kat aku.

Kak Yin saya...







Monday, 24 September 2012

Kisah SENGAL di hari JUMAAT


Tetiba teringat kisah yang berlaku beberapa bulan lepas. Kisah sengal yang buat aku berkata, ‘Ya Allah, aku mohon padaMu, hilangkan la wajahku sehingga aku keluar dari bangunan ini.amin’.

Muhahaha…lawak!! Serius, tiap kali aku ingat kejadian ni, aku rasa nak lempang2 muka sendiri. Kenapa la aku sengal sangat ‘time’ tu.

Kisahnya terjadi bila aku secara ‘last minute’ kena attend satu appointment kat satu bank di tengah-tengah ibu kota. Last minute tu, klik aku ni terang-terang kat aku macam ni macam tu, pastu pandai – pandai la aku settle kan. Sangat!!!  Udah la bank tu, terletak kat tengah KL, aku tak penah menjejakkan kaki ke situ, nak mencari bangunan bank tu satu hal, nak bersoal jawab dengan officer dia satu hal. Dia lak bagi keje last minute, terang kat aku pun kurang 30 minit. Sangat giler aku rasa, dan yang akan tanggung keje giler ni adalah AKU!!

            Wallawei, kenapa la aku selalu kena tersepit dengan keadaan macam ni. Menyampah betul! Kompem la aku pergi situ, dengan perasaan sebal. Kalau gagal discussion ni pun, lantak p depa la. Sape suruh beritahu last minute.

Aku dengan sebal – sebal ubi, nak tak nak pergi la juga. Dua tiga kali call orang bank tu  tanya kat mana bangunannya. Dua tiga kali gak la aku bertawaf kat area PUDU SENTRAL tu. Last sekali, sebab dah boring, kredit pun dah makin menyusut, aku lenjan je cari sendiri bangunan bank tu. Ikut gerak hati, Alhamdulillah jumpa gak akhirnya.  Bank ni pelik sikit, udah la letaknya kat tengah Bandar, makin payah visitor pulak tak boleh nak parking dalam bangunan tu. Aiseh, apa ke hal la plak eh. Nak tak nak, disebabkan dah terlalu tebal rasa sengal, sebal dan bebal dalam diri, aku pun parking kat bangunan sebelah. Huh, apa la. Bank kaya raya gini pun tak boleh nak provide parking untuk visitor.

Tapi, Alhamdulillah la, senang je dapat parking kat bangunan sebelah tu. Molek – molek parking kat situ.Tengok tapak parking nombor berapa, tengok tiang nombor berapa, tengok semua yang membolehkan aku ingat tempat parking tu. Yang paling aku ingat, parking tu berada di TINGKAT DUA!! Okeh, done!!

Jam, 1:20 ptg. Wallawei, aku nya appointment tu kul 1:30 pm. Berdesup cari lift, pintu dan tangga untuk ke bangunan sebelah. Makanya di sini la start segala kesengalan dan peristiwa tragis tu.

Okey, pung pang pung pang ngan officer bank tu. Kelentong sana sini, cakap itu ini, catat situ sini. Makanya settle la problem syarikat. Tiba la masanya nak balik. 
Bayar parking

Dan terus menuju ke lift…

Masuk dalam lift..

 Tekan tingkat dua.

Keluar lift, menuju ke pintu tempat parking…

Eh, kenapa rasa lain macam je ek tempat ni. Salah lift kot..

Ok, masuk semula lift, naik lagi satu pintu..

Tekan tingkat dua lagi..

Keluar & menuju ke pintu tempat parking lagi..

Aik, ni tempat sama tadi kan.

Erm, tak boleh jadi ni..

‘Amoi, amoi..saya nak pergi tempat parking kat tingkat dua la, nak ikut mana ek?”

‘Tingkat 2?? Ni la tingkat dua, tapi kat sini tak ada parking ma..’

Erk, sebal giler, cuak giler.. tak boleh nak berfikir dengan waras dah. Nafas tersekat kat kerongkong..Otak STUCK!! Serius!!

‘U try turun bawah, Tanya pak guard tu, maybe he’s can help u”
“okey, thank you amoi’

Masuk lift, turun bawah, jumpa pak guard.
Kali ketiga aku keluar masuk lift yang sama, staff laki kat situ yang baru balik sembahyang Jumaat mesti ingat, ‘anak sape la sesat ni’,
tak pun mungkin diorang cakap, ‘budak kampong mana la ni, tak penah jumpa lift ke’.  Huk, bencinya aku…

‘uncle, saya nak pergi tempat parking, tapi saya lupa saya parking kat mana. Saya cuma ingat tingkat 2 je’.

‘ You naik lift ni, tekan tingkat dua, masuk kiri’

Thank you uncle’

Masuk lagi lift tu, kali keempat kooooottttttttt.
Tekan tingkat 2, masuk kiri.
Oh, kat sini parkingnya..
Lega, jumpa tempat parking..
 Berdesup cari keta.
Ya Allah, mana keta aku ni..
Genyeh – genyeh bijik mata.
Betul la, keta aku takde kat sini..
Mana keta ni....

Aghhhh..berdesup darah naik ke kepala..
Rasa bahang giler, otak jem.. tak boleh pikir apa2..
Yang pasti, yang aku ingat aku tanggal high heel tu, aku raba dengan kaki petak aku parking keta tu, kot – kot keta aku jadik kecik macam dalam cite Doremon tu.
Oh, serius.. Rasa macam tak masuk akal je tindakan aku ni.

Mana ni, keta ni..

Habis la keta aku kena curik, mesti diorang dah bawak lari keta aku, dah bawak ke kedai besi buruk.

Ya Allah, sape nk gantikan keta aku ni. Sape nak amik aku ni, cemana aku nak balik.

OPIS!! Kena call opis ni.

Zup, gugur jantung. Dengar operator telefon tu kata, baki kredit aku tak cukup.ada 3 sen je.
Aggghhhhhhhh.. cemana ni, cemana , cemana..

Air mata dah tak boleh nak disekat – sekat dah.
Kali ni memang mati aku, nak kena menjawab dengan mak abah.

Teresak – esak aku nangis kat sini, habis mascara kat mata mencair. Dah ghupe mak lampir dah.

Ahh, lantak la.. Tak sempat nak control ayu dah. Rasa macam nak terjun je bangunan ni.
 Serius, tak boleh nak berfikiran rasional dah.

Tiba – tiba, sebijik keta parking kat petak aku parking keta tu.
Keluar tiga empat orang budak laki, baru balik sembahyang Jumaat agaknya.

pernah gak lupa parking keta kat KLIA, jenuh mencari..lastt2 panggil pak guard carikan..hihihi
‘Kenapa dik??’  Waaaaaaaa, makin lebat la air mata aku.

‘Tadi, saya parking keta kat sini. Pastu saya g bangunan sebelah. Pastu saya dtg balik, pastu..pastu..pastu..’

‘adik pasti ke kat sini’

“Saya pasti bang, no petak keta C5, tingkat 2, mati la sy. Mesti mak abah saya pancung kepala saya.”

Depa pandang aku, pandang sesame sendiri..

“Hahaahahahahaha”.. GELAK?? Sialan sungguh, aku macam nak putus nyawa ni, depa sesedap mee goring je gelak.

‘Dik, ni tingkat 3, tengok tu?. Tingkat 2, adik kena naik lift tu, turun ke bawah. Hahahhahahahhaha’

Erk, kurang ajar sungguh depa ni. Gelakkan seorang gadis ayu seperti aku. Kompem la muka aku time tu, merah padam. Tak pandang belakang dah. Berdesup aku lari.

Okey, fine. Salah aku, patutnya aku ucap terima kasih dan tak perlu berlari.
Gedebuk, high heel aku???

Hahahahhahahha…suara gelak tu makin kuat… aku benci!!!


p/s : Korang nak cakap apa pun, terpulang la. Tapi sila baca betul2 dan cari seberapa banyak pengajaran dari kisah tragis aku ni. Serius.. aku bersumpah tak nak ke bangunan tu. Biarla, bos nak pecat aku pun aku sanggup..Hahahahaha…aku sengal!!!

Wednesday, 15 August 2012

Aku..Kau..





Hidup ni bukan hanya ada kita..

Bukan hanya ada kau dan aku saje..

Di depan diri mu ada masa hadapan

Di belakang aku ada sejarah silam

Di kiri kanan kita ada persimpangan

Ada teman, ada kemewahan, ada keluarga, ada bahagia dan juga derita..

Aku tidak punya banyak masa untuk tenggelam dengan kerenah gilermu

Aku juga kesuntukan waktu untuk lemas dengan caci maki dari mu..

Yang aku tahu, yang aku mahu hanya untuk nikmati rasa bahagia ini..

Persetankan saje, bisikan-bisikan  itu, kerna aku tau, sekali aku terjebak dengan

perangkap iblis itu, aku pasti sukar untuk berlalu..

Cuma yang perlu aku tau, yang perlu kau tahu, aku telah maafkan kamu,

Aku tak mahu terus terbelanggu dengan perasaan itu…

Thursday, 26 July 2012

Sebuah Catatan Seorang Aku...


Alkisahnya.........

Sedang aku bertungkus – lumus menyiapkan keje yang urgent & perlu disiapkan segera, tiba- tiba….Tet..tet..tet..hp aku bunyik menandakan ada mesej masuk.
‘ko, sibuk ke skrg?’

Kerana masih banyak dokumen yang belum complete, sementelah jam dah menunjukkan jam 2:30 ptg & aku belum solat, makanya mesej tu kuabaikan saja. Takut nanti jika dilayan, makanya segala kerja jadi terbengkalai.

10 minit kemudian, tet..tet..tet..sekali lagi  mesj masuk.
 “ko sibuk lagi ke? Aku ada hal penting nak beritahu ko ni.Masalah besar ni.  Klu ko dah free mesej aku ek”.

‘OK’.

 Ringkas je aku balas, malas nak taip panjang2, sebab kerja masih belum siap. Lagipun, aku harap dia faham yang aku betul –betul tengah sibuk.

Tet..tet.. mesej masuk lagi dan lagi dan lagi.. Isi mesejnya masih sama, mengharapkan aku ‘hadir’ padanya pada ketika itu juga. Aku tak mampu nak membalas mesej-mesej yang masuk, kerana aku dah diberi ‘warning’ untuk menghantar dokumen ni pada hari ni gak.

Tup..tup..

Naik nama dia di ruangan chatting kat FB,’Ko buat apa, xsiap lagi ke keje.Aku tengah serabut ni, jiwa tak tenang, hati tak tenang, aku nk luah perasaan kat ko.”

‘jap, aku nak siapkan keje ni. Jap lagi aku nk g Imigresen, Zohor pun belum lagi. Ko cite je, jap lagi aku balas’.

‘Erm, kalau bz xpe la’. 

Tup, terus hilang dari ruang chat room tu. Memikirkan kami dah berkawan lama, aku meletakkan nilai persahabatan tu kat paling atas. Juga memikirkan yang dia  sedang berhadapan  masalah ‘besar’, maka aku rasa agak bersalah, cepat2 siapkan keje, g solat  & mesej dia. 

‘Beb, kenapa? Aku dah siap keje. Ko ada masalah ke?’

‘Takde apa la’, jawab dia mendatar.

‘Ko macam ada masalah besar je’, tanyaku sambil cuba memancing apa yang ada kat kepala hatuk dia time tu. Yela, bertalu – talu mesej aku, tak puas kat hp, dia ‘hai2-bai2’ kat fb lak. Cuak gak aku.. Kot laki nak ceraikan dia ke hape, tak pun husband ada orang lain ke. Mana la tau kan..

‘Aku malam tadi tak boleh tidur, sebab pk minggu depan nak kena g kursus kat Penang. Aku tak tau tempat tu kat mana, dah la kena p sorang2, aku malas nak bawak keta, nak naik bas tak tau nak naik kat mana, bla..bla..bla..bla..’

Ermmmmmmmmmmmmmm..itu je ke masalahnya. Masalahnya itu MASALAH BESAR ke? Atau masalah tu sengaja DIBESARKAN?. Dan yang lebih penting, mampu ke aku selesaikan MASALAH dia tu..

# Kadang-kala, kita sengaja membesarkan keadaan yang sebenarnya boleh dikecilkan.

# Kadang-kala , kita sengaja menjadikan sesuatu keadaan tu sebagai MASALAH, sedangkan jika kita BESARKAN minda kita akan nampak sebenarnya itu adalah PELUANG.

# Kadang-kala, kita terlalu memanjakan diri, enggan berasa susah dengan dugaaan yang dihadapi dengan mengheret sama orang lain dalam keadaan tu. Sedangkan, kita sendiri tahu orang tu, tak mampu nak buat apa-apa.

# Kadang-kala, kita secara tak sedar bersikap mementingkan diri sendiri dengan melibatkan orang lain dengan permasalah yang kita sendiri cipta.



SESEKALI BOLEH TAK


1.   Kita tengok pada diri kita, dan berkata,”Oh, Allah bagi aku ujian2 ni sebab dia nak aku jadi makin kuat’. Jangan asyik nak mengeluh, meratap, meresah dan ntahapahapa lagi dengan masalah yang kecik tu.


2.      Kita cuba letakkan diri kat tempat orang yang kita nak luah perasaan tu, kita menggesa-gesa dia sedangkan pada masa kita menggesa dia tu, dia tengah berhadapan dengan masalah yang lebih besar. Entah2 masa kita bercerita masalah tu kat dia, dia sebenarnya tgh risau tentang kesihatan ayah dia ke(contoh le)

3.      Kita belajar untuk bezakan antara masalah, cubaan, dugaan, peluang & apa2 je la. Jangan sumenya yang datang, kecik ke besar kita declare benda tu sebagai masalah.

4.      Kita belajar untuk menghargai kehidupan orang lain. Menghargai yang orang tu pun punya warna – warni kehidupan dia sendiri, jangan 24 jam, 7 hari seminggu, 30 hari sebulan, kita asyik bercerita tentang ‘masalah’ kita padanya. Sebaik manapun dia, dia juga manusia, punya ‘masalah’ sendiri.  Yang peliknya, time masalah je orang tu la dicarik, time bergembira tak fikir plak pasal kawan kita tu.



# Pengalaman ni kutulis lepas beberapa minggu kejadian, ketika aku dah berada di paras kewarasan paling neutral..hihihihi..


Wednesday, 20 June 2012

Mak pesan...


Mak pesan;

“Nanti kalau kawin jangan letak hantaran tinggi-tinggi, kesian kat orang laki nak cari duit.”
Kuselak –selak helaian buku, terbaca; sebaik2 perkahwinan adalah yang paling sedikit perbelanjaannya.
Mak pesan;

“Nanti sebelum kawin, stabilkan ekonomi sendiri dulu. Nanti boleh tolong suami, mana la tau kalau suami excident ke, cacat ke, anak2 ko terbela..”

Mak pesan;

“Nanti kalau nk kawin jangan pilih calon suami je, calon mertua, ipar duai pun kena tengok gak. Kang dapat mertua yang tak sebulu, adik beradik ipar yang hasad dengki, merana hidup ko. Kawin ni bukan untuk sehari dua je.”

Mak pesan;

 Baca buku ni, ilmu kawin ni bukan kena cari seminggu sebelum nak kawin, bukan sebulan. Sejak sekarang ni. Jangan nanti, orang sibuk nak kawin ko pun sibuk nak kawin. Orang dapat pahala dari perkahwinan tu, ko mengumpul dosa.

Kata mak kat aku, sambil hulurkan buku,’suami isteri yang diseksa’.

                 Erm, tu la pesanan – pesanan mak beberapa tahun dulu. Nampak macam simple je. Untuk aku memenuhinya punya la payah (sampai sekarang buku tu dari hari pertama sampai lani, bab 1 tu tak berganjak2 lagi). Yang aku paling suka, bila mak kata bukan calon suami je yang kena pilih, calon mertua pun kena tengok  gak. Masa mak cakap tu, aku buat- buat kusyuk menyiapkan hantaran adik yang nak bertunang. Tak amik pot pun mak cakap. Tapi sekarang ni sikit – sikit baru aku faham, nasihat – nasihat mak tu memang sangat betul.

1.                         Jangan letak hantaran tinggi2, belanja kawin bagai nak rak, pastu lepas habis kenduri mula pening pasal hutang lak. Kujeling kehidupan seseorang ni, erm, kesian dia. Masa kawin dulu sikit punya gak tak hengat. Tup2 bercerai tak sampai 3 tahun kawin.

Sebuah buku dari seorang ibu.

2.                   Stabilkan ekonomi sendiri dulu. Erm, betul gak cakap mak tu. Zaman sekarang ni macam satu keperluan lak suami isteri perlu bekerja, tak kira la yang keje makan gaji ke, keje jadi boss sendiri ke, kategori kerja gak la tu. Tolong menolong suami isteri. Kujeling2 kawan2 yang dah kawin, kebanyakannya memang suami isteri bekerja. Keje gomen ke, keje swasta ke, keje sendiri ke, apa2 je la asalkan dapatkan duit untuk tampung kehidupan.

3.                     Pilih mertua & ipar duai yang baik. Erm, kujeling2, kupandang2 sekeliling, patutla mak cakap gitu. Kadang – kala, suami bagus, adik ipar cam hantu, adik ipar bagus, mak mertua lak kaki hasut. Begitu la cerita – cerita kawan2 yang aku dengar. Seriau dibuatnya. Mujur yang aku dpt ni baik2 saja >_<.

4.                Betul cakap mak, perkahwinan tu saluran untuk kita mengutip pahala, bukannya tempat mengumpul dosa. Kalau la, hutang perkahwinan tak selesai2 sampai ank dah 2, asyik berbalah laki bini, ada pahala ke kat situ?. Kalau la tiap2 bulan duit asyik tak cukup je, istei mengomel nak beli gelang, anak merengek nak dibelikan mainan, mau botak kepala si ayah.. Ish,ish,ish.. Dan, kalau la setiap kali bertemu ipar duai, bertemu mertua, hati asyik bengkek je, asyik muncung sedepa je, asyik nak kata mengata, bahagia ke perkahwinan tu? Erm, sbb tu mak suh baca buku ni. Tambah ilmu!!

Tapi, sampai sekarang mak tak pernah lak cakap,

‘Teh, ko kena kawin bila umur ko dah 27 tahun. Kalau ko tak kawin pada umur 27 tahun, ko jangan ngaku aku ni mak ko”.

 Gulp, serius, aku tak pernah dengar mak cakap gitu. Seingat aku la memang tak pernah ada pun. Huhu..

Yang penah aku dengar abah bertanya,

’Teh pakwe awk org mana’

Orang xxxxx abah’

Amboi jauhnya, puas la abh nk berarak esok, nape tak pilih orang kampong sebelah je macam ngah,’

 kata abah sambil tersengeh2 memandang ngah.
 Hahahahha, tu la abah, suka ngat menyakat…

Tapi yang aku heran, lagi pelik dan ajaib tu, nape lak la orang lain yang asyik sibuk tanpa rasa penat, selalu sangat bertanya,

 ‘bila ko nak kawin, nurul.’

‘ Bila la aku dapat makan nasi minyak ko ni ain”. 

Erk!! Perlu ke nak Tanya – tanya soalan macam tu?.

Sampai masa dan ketikanya, akan kulayangkan kad tersebut, so jangan Tanya. Kesian kayt orang bujang cam aku ni. Banyak lagi benda lain yang nak difikir..

Wednesday, 6 June 2012

Ragam Orang...


Assalamualaikum...


(Sehari sebelum Kejadian )

Dalam kehidupan ni ada macam – macam ragam manusia. Semakin jauh kaki melangkah, semakin panjang usia berjalan, semakin banyaklah kerenah manusia yang kita akan jumpa. Aku pun secara peribadinya, kadang kala rasa sangat sesak dengan ragam manusia (eh, aku pun manusia gak >_<).


Penah beberapa ketika, terasa diri dipijak – pijak, dihenyak – henyak oleh manusia yang tak punya perasaan. Manusia yang mementingkan diri, manusia yang hanya mengejar kesenangan diri sendiri tanpa sedikit pun menghiraukan kesengsaraan orang lain. Kadang – kala hanya disebabkan kesenangan duniawi, anak bermusuhan dengan ibu bapa, adik beradik berperang, sahabat bersengketa, rakan sekerja saling membenci. Sangat gawat keadaan begitu.


telur pun dah pandai ada perasaan..
Entah kenapa, begitu tegar untuk menjadikan seseorang tu musuh, sedangkan kita pernah baik dengannya, sedangkan dia pernah membantu kita, sedangkan dia tidak pernah terlintas untuk memusuhi kita, ikhlas menjalin hubungan. Pelik kan ragam manusia ni. 


Aku?? aku percaya, manusia yang jiwanya sakit sahaja akan memusuhi seorang sahabat, menjadikan orang – orang yang rapat, yang pernah membantu sebagai musuh yang sangat bahaya. Dalam diri mereka, sentiasa beranggapan, orang lain sedang mengambil peluang untuk menjatuhkannya. So, sebelum orang lain menjatuhkan mereka, mengkhianati mereka, biarlah mereka yang buat dulu.


 Kalau korang berhadapan dengan orang macam ni, terus sabar dan tabah je la. Kalau suatu hari rasa dah tak mampu sangat bersabar, jauhkan la orang macam ni. Jangan balas apa yang dia lakukan pada korang, kalau korang balas..erm, xde bezanya korang dengan dia.



“ORANG YANG HEBAT ADALAH ORANG YANG MAMPU MEMBALAS KEJAHATAN DENGAN KEBAIKAN



Monday, 28 May 2012

Kamu yang menyenangkan saya....


Assalamualaikum..

Hari tu aku dah bercakap beberapa sebab yang memungkinkan korang bakal mendapat miss/mr annoying. Kali ini, bagi menyeimbangkan keadaan, aku nk bagi lak keadaan – keadaan yang menyebabkan korang menjadi sumber inspirasi, pendengar pertama, pengongsi pendapat dan apa – apa la yang sewaktu dengannya. Antaranya:

1.       Korang tengah busy dengan kerja, kelas, atau exam, tetiba kawan korang hantar mesej kat korang nak meluahkan rasa sedih ditinggalkan kekasih. Korang pun, meletakkan ketepi segala kesibukan korang tu, lalu meluangkan sedikit masa untuk mendengar segala luahan rasa sedihnya. Yang paling best, diakhir mesej tu, kawan korang cakap, “thanks dear, aku dah tak sedih dah. Ko memang lawak.”


2.      Korang mendengar cerita orang dengan penuh minat, tekun dan tawaduk, sungguh kusyuk. Dari sinar mata korang tu, memang terpancarla yang korang ni memang memberi 100% perhatian pada apa yang kawan korang cerita tu, bila cerita lawak, korang ketawa berdekah – dekah, bila cerita sedih korang sama – sama mengalirkan air mata. Betapa empatinya korang terhadap situasi mereka. padahal sebenarnya dalam hati korang cakap, “alahai bila la nak habis ni”. Tapi disebabkan korang sangat menghargai orang lain, maka korang sanggup memberi laluan kepada kawan korang tu bercerita.  

3.      Korang diminta untuk memberi pendapat atau buah pandangan, dengan rasa rendah diri korang beritahu korang bukan bagus sangat dalam memberi nasihat, tetapi korang cuba memberi pandangan secara jujur dan ikhlas. Nasihat/pandangan yang korang berikan tu, berbentuk subjective idok la nak menjatuhkan sesape, atau berat sebelah dan sebagainya.Dan kawan korang sangat menyukai pendapat bernas korang tu.

4.      Korang diminta oleh seorang kawan untuk membantunya berpindah atau pun tolong memasak sebab dia nak buat open house. Korang dengan penuh rasa bahagia menerima jemputan tu, saat orang lain tak dapat menjengukkan diri, korang tetiba terjojol kat depan pintu rumah beliau bersiap sedia membantu. Korang ni macam the flash, sepantas kilat wujud bila diperlukan.


5.      Kawan baik korang telah menceritakan rasa tak puas hatinya pada seorang lagi kawan baik korang. Korang pun mendengar dan menelan segala apa yang diceritakan tu tanpa ada niat nak menceritakan balik pada kawan yang satu lagi tu. Kiranya korang ni jenis tak bermuka – muka la, tak pun korang ni jenis pandai jaga mulut, bukan jenis mulut tempayan la orang cakap.


6.      Bila korang bercerita, memberi pendapat, berkongsi pandangan mahupun nasihat, apa yang korang perkatakan itu adalah fajta, pendirian, inspirasi, pencetus semangat dan apa – apa yang positif la. Maksunya, korang ni kalau bercakap atau membuka bicara ada point yang menunjukan keintelektualan korang, idok le merapu, meramu tak tentu hala. Tunggang langgang selatan timur barat utara. Orang yang nak mendegar pun leh sakit jiwa dibuatnya.

7.      Atau..ada tak kawan – kawan korang cakap, korang ni sangat memahami diorang, korang ni sangat dekat ngan diorang, bila korang takde maka sepilah hidup mereka (eceh, dah ghupe pakwe makwe lak kan). Gitu la seumpamanya. Kalau dah secara terang – terangan ada yang cakap begitu, mungkin korang ni memang ada satu daya penarik ataupun x-factor yang menyebabkan kawan – kawan korang sayang sangat kat korang. Aku tak dapat la menjelaskannya, sebab yang diorang dambakan tu korang bukan akurang.

AKURANG!! Lantak ko la labu, malas aku nak layan. Patut la kawan – kawan ko cakap, ko ni suka merepek2..hahahha…


*Kalau kawan – kawan korang memang menyenangi korang, sayangkan korang, sangat rapat ngan korang, satu je nasihat aku, hargailah persahabatan tu, bukan senang seseorang nak sayang kita, menyenangi kita dan rapat ngan kita dengan rasa ikhlas lebih – lebih lagi kalau kawan sejenis. Kadang – kala walaupun rapat, tapi terselit gak rasa cemburu.Erm, sape nk jawab tu..

Thursday, 24 May 2012

Jangan Annoying Sangat Boleh Tak???


Assalamualaikum..24 May 2012 bersamaan 3 Rejab 1432 hijrah. Betul tak?

Miss or Mr. Annoying…

        Alkisahnya, aku nak berkongsi satu pengalaman dengan korang. Bukan pengalaman aku, pengalaman “’kucing’’’ aku. Korang pernah tak lalui keadaan di mana, tetiba korang rasa korang disisihkan, tidak dipedulikan, dipinggirkan atau apa-apa perkataan seerti la.
 Ataupun, korang pernah tak lalui satu keadaan di mana, korang menjadi tempat ataupun takungan ataupun tempayan atau apa – apa la perkataan yang sesuai, di mana orang sama ada kawan baik, kawan rapat, kawan kurang rapat, adik beradik, mak ayah, rakan sekerja, boss atau sesape la mencari korang untuk menjadi pendengar cerita, masalah, pendapat dan sebagainya la..Pernah tak, pernah tak??

      Motip?? Aku sebenarnya nak berkongsi bukan tip, tapi pendapat peribadi hasil daripada pengalaman aku lalui usai 27 tahun berjalan di muka bumi ni.
Kalau korang rasa pernah diabaikan, disisihkan, dipinggirkan oleh kelompok kawan – kawan, teman, keluarga dan sebagainya, antara sebabnya mungkin ni kot :-
1.       Korang ni terlalu SEMPURNA untuk bergaul dan bermasyarakat dengan diorang tu, so diorang golongan marhain tu, taknak la menyeksakan diri melayan kerenah DIVA korang ni kan. Korang rasa, diorang ada masa tak nak layan perangai korang yang perasan SUPER PERFECT ni!

2.      Korang mungkin bila bercakap SELALU SANGAT off topic. Contohnya, kawan – kawan korang tengah bercakap pasal resepi yang diorang baru cuba petang semalam, tetiba korang dengan rasa YAKIN & TANPA BERSALAH, dengan muka tenuk menyampuk lalu bercakap pasal baju raya yang belum sempat ditempah.Dah la off topic, panjang lebar dan meleret – leret lak ceritanya tu. Korang rasa, kawan – kawan sembang korang tu hangin tak?

3.      Korang tetiba menyertakan diri dalam satu topic di laman social, yang statusnya mengenai kesedihan atau kegembiraan pengupload status. Tetiba korang masuk dan komen mengenai diri korang yang juga berpengalaman sama, 15 tahun yang lalu. Habis korang ceritakan dari A sampai Z, yang lebih haru, korang tak menyentuh langsung pasal status orang tu. Korang rasa, apa perasaan orang yang upload status tu serta pengomen-pengomen lain!

4.      Korang mungkin disisihkan kerana korang kalau bercakap, selalu sahaja bercerita, “aku hari tu kan, aku semalam, aku minggu lepas, aku..aku..aku…” Maknanya, kalau la perbualan tu mengambil masa 30 minit, 29 minit tu telah dipenuhi oleh cerita korang.Then, bila kawan korang bercakap, repond korang Cuma, “erm,,ohhhh, la yeke, gitu upenya…” kemudian korang sambung semula cerita korang. Ermmm, sadis!! Korang rasa, lepas tu agak – agaknya ada ke orang nak ajak korang bersembang!

5.     Korang pernah tak, ada diberitahu, atau diberi hint atau dikias-kias, atau secara tepat mengenai sasaran, yang korang ni membosankan, memualkan, atau secara berlapik, member korang tu cakap, “wow! Awak sangat luas pengetahuan.” Sedangkan dalam kata sebenar, dia nak cakap, “ko jangan tunjuk pandai sangat leh tak.Bosan!!”

6.      Belum sempat member korang habis bercakap, berdesup sepantas kilat korang potong cakap dia. Itu leh sabar lagi, yang memanaskan telinga dan memerahkan hati, korang dah la potong cakap dia (sunguh beradab korang), pastu korang sibuk bercerita pasal benda lain. Sakit hati dibuatnya.

7.     Korang tanpa dipinta telah memberi nasihat kepada kawan korang, dan nasihat tu sangat la panjang lebar, tapi sayangnya, ia bukanlah satu nasihat yang boleh membantu sebaliknya satu penceritaan di mana betapa hebatnya korang mengahdapi sesuatu masalah dengan penuh ketabahan.

              Erm, pernah ke korang lalui benda – benda ni? Kalau korang pernah, sila – sila la pantau diri, supaya tak dibenci, dimenyampah, disisihkan. Sekali dua buat, mungkin orang boleh terima, tapi kalau asyik dan selalu, makanya takde la salah kalau korang disisihkan dan diberi gelaran miss/mr. annoying. Betul tak? Aku, kadang – kadang pernah kena juga..hahahhaha…

Thursday, 17 May 2012

Think..think..think..aku pun nak tingtong dah...

Assalamualaikum... Salam Hari Jumaat..

              Lamanya aku tak menghupdate entry, sesangat la sibuk dua tiga ketika ni. Sibuk dengan keje kat opis, sibuk dengan tanggungjawab sebagai anak, adik, kakak, mak sedara..huhuhu (peh, aku buat hatrik 3 minggu berturut2 balik kg), sibuk menyiapkan souvenir orang, sibuk cari duit lebih..huhuhu, juga menyibukkan diri entah kemana hala tuju..

            Dek kerana kesibukan ni sume la, lately aku tido sangat awal, pukul 9 pukul 10 dah tak sedar apa. Kadang - kala balas mesej pun separauh sedar. Tau2 dapat mesej kena marah dah..hahahaha.. Sangat penat sekarang ni, rehat tak cukup?? Erm, kalau tido awal bangun lewat tu dikira tak cukup rehat lagi ke ek..

         Selain kesibukan tugasan keje di opis, aku sebenarnya juga tengah menyibuk dan menyemakkan kepala otak ni untuk buat keputusan. Suatu keputusan untuk masa depan yang gemilang, cemerlang, terbilang (chewah, perlu ke?)

           Dah berkali - kali ditawarkan keje ni, sebelum ni aku just menggantungkan jawapan pada angin. Sebab aku memang lemah nak kena buat keputusan macam ni dan baru - baru ni sekali lagi ditawarkan, my future boss tu nk jawapannya semalam. Muhahaha, memang gelabah puyuh la aku nk fikir untuk mendapatkan jawapannya, then kerana sampai pagi aku still takde jawapan, makanya aku mintak la tangguh sampai Isnin ni. 

Serius, sampai detik ni pun aku masih takde jawapan.

          Kalau melihat kepada prospek keje luas, gaji yang ditawarkan serta beberapa perkara lain, aku memang memilih untuk sign je surat tawaran tu. Bukanlah kerana gaji semata - mata, sbb gaji kat sini pun dah best! Cuma lagi, meemikirkan job description tu yang aku pasti akan mencabar degupan adrenalin aku, makanya aku memang sangat tertarik untuk menerimanya, apatah lagi bakal incik boss ni dah beeberapa kali menawarkan jawatan ni.

            Tempat aku keje ni sekarang pun tak kurang hebatnya, aku boleh improve aku punya English (sbb big boss, boss & boss adalah makluk yg datang dari Korea), then aku juga boleh belajar bahasa Korea kat sini (erm, bakal boss tu pun pandai berbahasa Korea  gak). Banyak aku belajar kat sini, setahun setengah keje kat sini, banyak yang aku timba, daripada sorang wartawan prebet, tetiba aku bertukar jadi budak opis lak. Dek kerana lama sangat keje kat sini (lama ke??), kadang - kala, aku buat salah yang boleh melingkupkan company pun boss just marah je, xde plak dia dah bagi surat terminate kat aku. Baik sangat boss ni, sampai aku rasa stress tahap dewa bila buat salah tapi xdapat balasan setimpal. (Stress wo, sbb aku ni jenis btanggungjawab..kueng3). 

            Alkisahnya dari aku masuk dulu sampai beberapa detik sebelum ni, sangat seronok bekerja. Sampai la satu masa yang terdekat ni, aku ada rasa tak puas hati dengan salah sorang manager aku yang sorang ni. Suka caras keje aku, berlagak bagus depan boss, bermuka - muka & dia pun "aircond" punya la kuat, tak pakai kipas dah wo la ni, aircond terus. Bab soal caras keje tu, kalu dia buat betul - betul, it's ok la kan. Ini tak, dia amik keje yang aku dah buat 75%, then dia buat pekasam kat tempat dia, sampai masa bila boss tanya keje belum siap, dia kata tak tau nak buat, takde orang nk tunjuk. Yang kenanya aku la. Tak ke hangin namanya tu. Mentang2 la manager, so apa kelas aku nk tanya orang bawah. Cam tu la.

            So, disebabkan aku makin makan hati dengan orang macam ni lebih baik aku buat pertimbangan untuk menandatangani suart tersebut..weng2.. So, dalam masa kurang dua bulan ni, terpaksala memulun segala keje. Orang kata, harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama, walaupun aku belum mati, kiranya cam tu gak la kan. Aku nk meninggalkan nama yang baik sebelum meningglkan opis tercinta ni.

*ops!! tak sedar saya termengumpat orang di hari Jemaat. AstarfiruAllah...

Thursday, 3 May 2012

Definisi ROMANTIK, interprestasi SAYA...


ROMANTIK TU BILA….
dia makan kat kedai order laksa..
then, dia pun call kita,
“yang, laksa kat sini best tau”.
(sebenarnya dia saje nak buat kita terliur)
 Tak la, itu tandanya dalam ingatan dia masih ada kita..

ROMANTIK TU BILA….
Kita dan dia sama – sama tengah busy kat tempat keje
dan tak sempat nak say,”hai” pepagi hari..
Tiba2 mesej masuk,
“yang”..
 (sebenarnya dia cuak, kita ni majuk ke hape tak mesej2 dia)
Tak la, tu tandanya, dia sedang merindui kita..>_<


ROMANTIK TU BILA…
Kita bercerita kat dia tentang  betapa tensionnya dengan keje kat opis,
Dan dia balas
” sabar la yang, keje abg ni lagi la tension tau,
kena keje ikut shift, klu org tak cukup 3 hari kena keje 24 jam”.
 (sebenarnya dia pun tgh penat & malas nak dengar kita membebel)
Tak la, Itu tandanya, dia nak kita jadi kuat supaya dia akan turut rasa kuat.


ROMANTIK TU BILA..
“Esok ayg pose…”
Kul 5:3o pg, dia mengejutkan kita untuk bangun sahur.
( sebenarnya dia malas asyik nak tengok mesej yang kita hantar,”abg lapo la”)
ITak la, itu tandanya dia nak kita menjalankan ibadah dengan sempurna.


ROMANTIK TU BILA...
Kita balik kampong dan seharian lupa menghubungi dia,
Dia pun hantar mesej kat kita,”yang, seronok ke balik kg?”  
(sebenarnya dia takut kita keluar dating dengan marka lama kat kg..muhahhaha)
tTak la itu tandanya dia bimbang kita melupakan dia


ROMANTIK TU BILA..
Kita demam panas seminggu,
 dan dia sentiasa mengingatkan kita untuk makan ubat,
sambil berkata,”tu la, kuat sangat berjalan, kan dah demam.”
(sebenarnya dia malas nak dengar kite merengek & merepek…hihi)
Takla, Itu tandanya, dia risau tentang kesihatan kita & tak sanggup nak tengok kita sakit.


ROMANTIK TU BILA…
“Abg, cemana nak pasang khemah ni, tak pandai la”
Dia lak balas,
 “ Cuba la dulu”.
(sebenarnya malas nak layan kita yang ngada2 ni..hakhakhak)
Tak la,  Itu tandanya, dia nak kita belajar berdikari & yakin pada diri sendiri.





ROMANTIK TU BILA…
Dah lama kita  tak masak makanan kegemarannya
Dan dia berkata,
” yang, kerang tumis tu sedap la.Dah lama tak makan.”
(sebenarnya dia dah boring asyik makan kat kedai mamak/asyik makan benda yg sama je..telur goring!!..huhuhu)
Tak la, Itu tandanya, dia menghargai  air tangan kita.


ROMANTIK TU BILA..
Dia punya masa untuk bersama teman – temannya,
dan dia tak ganggu kita time kita bersama teman – teman kita..
(sebenarnya, dia boring asyik nak berkepit ngan kita je)
Takla, itu tandanya dia masih menghormati privasi diri kita


ROMANTIK TU BILA….
Azan baru je habis, dan dia pun menghantar mesej kat kita,
“yang, jom solat”.
(sebenarnya dia malas nak kena bebel sbb lambat2kan solat)
 Takla, itu tandanya dia nak kita sama-sama sentiasa mengingati-NYA jangan asyik cakap “I love u” kat dia je
, kat Allah pun ne cakap “ I LOVE U” gak.


ROMANTIK TU BILA…
Ketika dia dia perlu ‘outstation”
Dan dia curi – curi masa sibuknya untuk menghubungi kita semata – mata ingin mengatakan
”I LOVE U”..